Shabela : Jangan Minder jadi Penderita Bibir Sumbing

Kategori : Government Sabtu, 23 Februari 2019

Takengon - Keterbatasan fisik tidak harus membuat sesorang terbatas melakukan aktivitas, apalagi minder dalam bergaul. 

 

Hal itu disampaikan Bupati Aceh Tengah, Shabela Abubakar, Sabtu (23/2/2019) di Rumah Sakit Umum (RSU) Datu Beru Takengon.

 

“Jangan minder tetap tersenyum dan bergaul secara normal meski ada sedikit keterbatasan fisik,” sebut Shabela menghadiri operasi bibir sumbing di RSU setempat.

 

Bupati Shabela terlihat didampingi istri, Puan Ratna yang juga Ketua TP-PKK Aceh Tengah, Asisten Pemerintahan dan Kesra Mursyid, Direktur RSU Datu Beru Hardy Yanis, Plt Kadis Kesehatan, Plt Kadisparpora Jumadil Enka dan beberapa pejabat terkait lainnya.

 

Lebih lanjut Shabela mengungkapkan banyak penyandang keterbatasan fisik ataupun kaum disabilitas di daerah itu mampu berprestasi.

 

“Tidak perlu minder, itu yang perlu. Banyak saudara-saudara kita yang lebih parah,

 

bahkan ada yang tidak punya kaki dan keterbatasan mampu menyetir mobil dan kegiatan lainnya, bahkan sebagian telah berhasil menjadi pengusaha,” tambahnya.

 

Kegiatan operasi bibir sumbing bagian kegiatan dalam rangka memeriahkan HUT Kota Takengon ke-442. Shabela menegaskan Pemkab Aceh Tengah terus berupaya mengurangi jumlah penderita bibir sumbing di daerah itu.

 

Untuk penangan optimal dia meminta tenaga kesehatan di puskesmas bersama masyarakat pro aktif melakukan pendataan.

 

“Terus didata jika masih ada, karena kita tidak akan berhenti,” punkas Shabela.

 

Setidaknya hari itu ada 23 pasien bibir sumbing yang ditangani dengan usia paling tinggi 35 tahun dan balita berusia sekira 3 bulan. [Mik]

 

Sosial

Sholat

Kota: Banda Aceh
Lat: 5.53
Lng: 95.32